Health News

5 Cara Mencegah Penyakit Jantung

Penyakit kardiovaskular terus berkembang setiap tahun karena perubahan cara hidup dan pendewasaan, dan seperti yang ditunjukkan oleh pengukuran terbaru dari Kantor Statistik Nasional, ini adalah penyebab kematian setelah pertumbuhan ganas.

Hipertensi, dislipidemia, kondisi metabolisme, diabetes dan kegemukan, yang dianggap sebagai faktor bahaya utama penyakit kardiovaskular, secara tegas diidentifikasi dengan kecenderungan gaya hidup yang buruk, terutama merokok, pola makan, tidak adanya aktivitas, stres dan komponen mental negatif.

Organisasi Kesehatan Internasional (WHO) juga mengatakan bahwa lebih dari 75% angka kematian akibat penyakit kardiovaskular dapat dicegah dengan mengubah kecenderungan gaya hidup. Akhir-akhir ini, infeksi dan faktor bahaya yang signifikan ini secara umum terjadi pada usia yang lebih muda, jadi penting untuk mengawasinya sejak awal.

Pada tanggal 29 September, Asosiasi Jantung Korea memperkenalkan 10 kecenderungan gaya hidup yang perlu Anda ketahui untuk melawan penyakit kardiovaskular yang layak.Kalian bisa mengkonsumsi suplemen jantung untuk terhindar dari penyakit jantung.

1. Berusahalah untuk berhenti merokok

Merokok telah terbukti menjadi faktor bahaya yang signifikan untuk arteriosklerosis dan keganasan. Merokok dalam porsi besar sehari dapat meningkatkan risiko infeksi kardiovaskular sekitar beberapa kali, dan asap bekas juga dapat meningkatkan penyakit kardiovaskular sekitar beberapa kali. Merokok merusak sel endotel vaskular, memperkuat trombosit dan kerangka koagulasi, dapat mengganggu aliran darah, dan meningkatkan denyut nadi.

Pada umumnya, perokok akan mati 13 hingga 14 tahun lebih cepat daripada bukan perokok. Jika Anda mengurangi biaya satu batang sehari, Anda dapat memperpanjang hidup Anda sekitar 67 jam dan menghemat 50.000 won setelah satu tahun. Aktivitas jalan kaki yang normal dapat mengurangi keinginan untuk merokok.

2. Pertahankan berat badan dan lingkar perut yang sesuai

Berat perut mengurangi kerja insulin dengan mengumpulkan lemak naluriah. Hal ini menyebabkan anomali metabolik pada gula dan lipid, dan meningkatkan bahaya penyakit kardiovaskular aterosklerotik sekitar 2 hingga beberapa kali. Standar kekokohan perut untuk orang Korea adalah 90 cm (35,5 inci) untuk pria dan 85 cm (33,5 inci) untuk wanita. Untuk mencegah perut buncit, aktivitas konsumsi oksigen normal, pola makan yang cerdas, dan pengurang tekanan yang cukup sangat penting.

3. Olah raga secara rutin

Olahraga normal meningkatkan kapasitas metabolisme dan kardiovaskular dengan menjaga otot dan kerangka yang kokoh. Juga, sambil meningkatkan kolesterol lipoprotein ketebalan tinggi (HDL), itu menarik.

4. Makan banyak sayur dan buah

Sayuran dan buah-buahan, biji-bijian (beras merah, biji-bijian campuran, dll.), Dan kacang-kacangan menyediakan zat gizi mikro seperti karbohidrat kompleks, serat, kalium, vitamin, dan antioksidan untuk menurunkan tekanan darah dan meningkatkan metabolisme. gula dan lipid. Dianjurkan untuk makan sayur dan buah segar dengan warna berbeda 2-3 kali sehari (200g / hari setiap buah dan sayur).Kalian juga bisa membeli obat-obatan untuk keasehatan Jantung anda di Toko SehatQ

Penting untuk makan makanan yang segar dan bergizi seimbang, sambil tidak mengonsumsi lebih dari kalori yang dibakar per hari melalui aktivitas. Selain itu, ada baiknya mengonsumsi makanan yang kaya mikronutrien seperti vitamin dan mineral tetapi rendah kalori, dan sebisa mungkin hindari daging olahan, makanan instan, dan bahan tambahan makanan.

5. Hindari konsumsi garam, gula sederhana, daging merah hewani, dan lemak trans.

Kebiasaan makan asin meningkatkan tekanan darah tinggi dan arteriosklerosis, meningkatkan kejadian penyakit kardiovaskular. Selain aneka olahan makanan dengan banyak garam, kimchi, semur, sop, ikan asin, ramen, dan jajanan kering banyak mengandung garam, jadi berhati-hatilah.

Asupan gula yang berlebihan menyebabkan obesitas dan dislipidemia, terutama gula sederhana yang diwakili oleh gula dan fruktosa memiliki sedikit mikronutrien seperti vitamin dan mineral yang diperlukan untuk kesehatan. Gula yang tidak dikonsumsi oleh aktivitas fisik diubah menjadi lemak di dalam tubuh, yang menyebabkan penumpukan lemak visceral dan obesitas, yang menyebabkan diabetes dan penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, sebaiknya hindari mengonsumsi minuman, kue dan roti yang banyak mengandung gula dan fruktosa.

Hal yang sama berlaku untuk asam lemak jenuh. Oleh karena itu, sebaiknya hentikan konsumsi makanan hewani yang tinggi asam lemak jenuhnya, terutama daging merah (babi, sapi, dll.), Produk susu, minyak sawit, dan minyak kelapa.

Lemak trans adalah asam lemak buatan yang diproduksi dalam proses pembuatan minyak terhidrogenasi seperti shortening dan margarin. Ini terutama terkandung dalam makanan olahan seperti gorengan, permen, produk roti dan makanan cepat saji, dan beberapa di antaranya juga terkandung dalam produk susu dan produk daging. Lemak trans meningkatkan kolesterol total dan kolesterol LDL dan merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Peningkatan asupan lemak trans sebesar 2% meningkatkan mortalitas penyakit jantung sebesar 22%.